From Qur'an || From Hadith

From Qur'an Surah Al-An'am (The Cattle) 6:164

Say: "Shall I seek a lord other than Allah, while He is the Lord of all things? No person earns any (sin) except against himself (only), and no bearer of burdens shall bear the burden of another. Then unto your Lord is your return, so He will tell you that wherein you have been differing."

None can bare the burden of another... meaning each of us are responsible for our own actions in this life. we better be sure that we are following the correct understanding of Islam, within the guidelines of the Qur'an and the Sunnah... cause on the day of judgment we will not be able to point fingers at any one else.. not even our sheikhs, imams or maulanas. May Allah (swt) give us the correct understanding of Islam and help us to abide by all aspects of it.

Thursday, 5 February 2009

Dari Manaku Datang, Untuk Apa Ke Bumi dan Kemana Sudahnya

OLEH: AKHI WAZIR

Seringkali kita mengaku kita sebagai orang yang beriman. Namun, disebalik pengakuan itu, ternyata perbuatan kita seringkali tidak selaras dengan apa yang diperkatakan. Pernah juga kita terdetik di hati, adakah apa yang kita lakukan sekarang ini, menepati, dipersetujui dan disukai oleh Pencipta yang Maha Berkuasa.

Kadang-kadang kita pernah mempersoal 'untuk apa kehidupan ini?' Barangkali ramai yang akan menyatakan 'hidup ini untuk mencari redha Allah'. Namun, adakah kita sebenarnya meyakini wujudnya Allah? Dan adakah kita sebenarnya meyakini syurga dan neraka, sebagai tempat hisab, yakni membalas segala perbuatan kita di dunia? pasti, ramai yang akan menyatakan mereka meyakini tanpa keraguan sedikitpun! Namun, sekali lagi, adakah perbuatan kita saat ini, melambangkan kita berada di kelompok 'sami'na waata'na'?

Dan jawapan bagi orang mukmin apabila dipanggil oleh Allah dan Rasul untuk berhukum dan diadili, mereka menjawab 'kami dengar dan kami patuh', mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa taat kepada Allah dan rasul, bertakwa kepada Allah dan berasa takut kepada Nya, mereka itulah orang-orang yang beruntung. an-nur 51-52

Mungkin kita tidak pernah cuba untuk mempersoal kewujudan, alam dan kehidupan ini dari pandangan yang mustanir (cemerlang) yang membuatkan kita menjadi golongan nu'minu biba'din, wanufarriqu biba'din (mengambil sebahagian dan mengkufuri sebahagian). Lantas, sekalipun kita mengaku kita beriman, tetapi, ada sebahagian dari kehidupan kita yang menjadikan kita kufur pada Allah.

Segalanya mustahil apabila kita cuba mempersoal dari mana kita datang? Sebagai persoalan pertama untuk hari ini. Pasti, kita akan menjawab kita datang dari Allah. Diciptakan olehnya dari setitis air mani, membentuk segumpal darah dan seterusnya dengan proses yang telah ditetapkan, maka lahirlah kita ke dunia yang diciptakan Allah. Di sini, kita wajib menyedari dan meyakini bahawa kita diciptakan oleh Allah yang Maha Berkuasa. Allah yang sifatnya wajibul wujud. Kita diciptakan Allah maka seperti sumpah dan kata-kata Rasul dan mereka yang beriman yang selalu kita bacakan di dalam hadith dan sirah 'Demi Zat yang jiwa ini berada di dalam genggamanNya', kita adalah hak Allah. Hak yang tidak boleh dinafikan oleh sesiapapun!

Soalan seterusnya, "untuk apa wujudnya aku disini?" Setelah berjaya dilahirkan, maka adakah kewujudan kita hanya sekadar mengikut apa yang tertulis di Lauhul Mahfudz?Atau sekadar memperbanyakkan ummat di dunia? Atau sekadar memeriahkan kekacauan dunia? Atau secara tidak sengaja, 'terlahir' di dunia ini? Atau perkara dan hubungan utama dengan sebelum kejadian adalah, kita dilahirkan dan hidup di dunia ini adalah untuk mencari redha Allah?? Jawapannya adalah YA.

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah (beribadah) kepada-Ku.” (QS Adz Dzariyaat : 56)


Kita sememangnya dilahirkan, dan dicipta, tidak lain dan tidak bukan, hanyalah untuk mencari redha Allah. Bukan keredhaan manusia, bukan keredhaan pemerintah zalim, bukan keredhaan 'uruf masyarakat yang rosak, bukan pula mencari manfaat semata dan yang penting sekali, bukan untuk menzalimi diri sendiri dengan mengkufuri nikmat yang telah Allah berikan. Kerdil dan lemahnya kita, untuk kita lihat bahawa kita diciptakan untuk mencari redha Allah, dapat dibuktikan dengan pemahaman kita tentang kehidupan, manusia dan alam semesta. Keterbatasan kita untuk menggapai bintang dengan tangan, dalam bertahan panasnya api, dalam mengharungi sejuknya angin malam, kedukaan dan bermacam bentuk ujian, serta gagalnya kita untuk mengindera rahsia-rahsia alam dan misteri penciptaan, membuktikan betapa terbatasnya keupayaan kita. Betapa terbatasnya manusia itu hanya untuk 1 kehidupan. Betapa terbatasnya kekuatan dan keupayaan berfikir dan melihat rahsia disebalik apa yang terjadi. pendek kata, mungkin, keterbatasan kita ini mampu dianalogikan dengan kemampuan kita hanya untuk melihat sesuatu perkara melalui pandangan sisi, hadapan dan belakang pada sesuatu keajaiban, penciptaan dan permasalahan. Maha Suci Allah yang menciptakan langit dan bumi, Dia, mampu melihat dan menguasai apa yang tidak mampu bagi kita. Dia, menguasai dan melihat kita dari sudut pandang atas, yang oleh itu, Dia berkuasa keatas segalanya.

Atas penerangan ringkas diatas, dapat kita telusuri dan fahami bahawa, kita ini adalah ciptaan. ciptaan yang mempunyai keterbatasan upaya dan kekuatan. Atas keterbatasan upaya dan kekuatan inilah, kita dicipta untuk hidup dibumi ini. Namun, kembali kepada persoalan kedua : "untuk apa aku diletakkan disini?" Jawapannya adalah, untuk mencari redha Allah. Adakah redha Allah hanya dengan Rukun Islam dan Rukun Iman? Bagaimana pula dengan hubungan kita sesama manusia yang mencakupi aspek politik, ekonomi, sosial, pendidikan dan hubungan negara antarabangsa? Adakah perlakuan kita selama dilahirkan, selain dan Habluminallallah Habluminannafsih, kita berjaya mencari redha Allah dalam ruang lingkup Habluminannas? Tertancapkah akidah yang kuat, mempercayai kita diciptakan olehNya, dletakkan dibumi olehNya untuk mencari redhaNya, apabila bila berekonomi, kita menerima riba? Apabila berpakaian, kita menafikan jilbab(bagi wanita)? Apabila berpolitik, kita mengiyakan sistem kufur dan isme-isme ciptaan manusia dengan kepelbagaian alasan kaedah fikih tafsiran sendiri?

Apabila berhubungan antarabangsa, kita mengiyakan undang-undang dan dan keterikatan dengan badan-badan kufur yang jelas memusuhi islam? Apabila berpendidikan, kita mengasingkan akidah dari kerangka sistem pendidikan?Dan banyak lagi persoalan-persoalan yang harus kita tanya pada diri, adakah kita, sebenar-sebenarnya telah berada dalam ruang pemikiran mencari redha Allah, ataupun masih lagi bercampur baur pemikiran kufur dan iman, yang kelak menyebabkan kita menjadi orang yang menzalimi diri sendiri.

Persoalan ketiga : "kemanakah aku selepas kehidupan ini?" Bagi yang mengaku mencari redha Allah, maka persaksikanlah, redha yang anda cari, usaha anda didunia, akan dihitung oleh Allah. Segala usaha, segala perit jerih, segala kepayahan, segala kesenangan, akan dihisab oleh Allah. yaumal Akhir(hari akhirat) adalah tempat kembalinya kita. Percaya, suka, benci atau tidak, atau perasaan apapun yang timbul dibenak pemikiran kita, seorangpun tidak akan terlepas dari dihisab oleh Allah di hari Akhir. Maka disana, kita akan diadili atas segala apa perbuatan yang kita lakukan disini. Mungkin, ada yang merasakan selamat apabila kita hanya berjaya menunaikan rukun Islam dan rukun Iman yang diajar oleh silibus-silibus kufur. Namun, tidakkah kita terfikir bahawa Allah akan mempersoal penglibatan dan kerelaan kita pada sistem kufur yang menyesatkan? Penglibatan dan kerelaan kita pada ekonomi riba yang haram? Penglibatan dan kerelaan kita pada thariqah menegakkan negara mengikut sistem kufur? Penglibatan dan kerelaan kita pada pergaulan cara kufur? Ketidakpedulian dan tiada usaha kita dalam membantu menegakkan apa yang haq iaitu sistem pemerintahan Islam minhaj nubuwwah? Penglibatan dan kerelaan kita pada isme-isme ciptaan manusia yang sekaligus kita menidakkan kehebatan aturan Allah??

Tiga persoalan pokok yang jarang sekali kita perhati dan fikirkan sedalam-dalamnya. Apabila persoalan ini dipandang remeh, akibatnya terjadi percampuran haq dan bathil. Iman dan kufur. Kompromi dan toleransi pada kebathilan dan keharaman. Namun, jika kita betul-betul meyakini bahawa kita datang dari satu alam yang kita ini hanyalah nyawa, yang ditiupkan, dilahirkan didunia untuk mencari redha Allah semata dan akan kembalinya pada Allah kelak untuk dihisab atas segala apa jua perbuatan, sungguh, kita tidak akan berani ingkar pada aturanNya, walaupun secebis. Kita tidak akan berani mengatakan riba itu halal dengan jumlah yang sedikit, kita tidak akan berani menyatakan alkohol yang sedikit dalam minuman itu boleh, kerana tidak memabukkan, kita tidak berani menyatakan 'tidak apa memakai jilbab, asalkan menutup tubuh', kita tidak akan berani menghalalkan cara untuk mencapai matlamat suci, kita tidak akan berani menghalalkan isme-isme buatan manusia,dsbgnya. pokoknya, KITA TIDAK AKAN BERANI MEMPERSOAL LANGSUNG ATURAN ALLAH KEPADA KITA! sebaliknya kita hanya menjawab 'kami dengar dan kami patuh'.

“Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya seraya berkata,’Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul.’ Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si Fulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al Qur`an ketika Al Qur`an itu telah datang kepadaku…” (QS Al Furqaan : 27-29)

1 comment:

rantong said...

Sekadar berpesan-pesan. Doa bagi mengelakkan terkena fitnah.

"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami (sasaran) fitnah bagi kaum yang zalim, dan selamatkanlah kami dengan rahmat-Mu dari orang-orang yang kafir." Surah Yunus, ayat 85 dan 86
View Profile: Rantong

Related Posts with Thumbnails