From Qur'an || From Hadith

From Qur'an Surah Al-An'am (The Cattle) 6:164

Say: "Shall I seek a lord other than Allah, while He is the Lord of all things? No person earns any (sin) except against himself (only), and no bearer of burdens shall bear the burden of another. Then unto your Lord is your return, so He will tell you that wherein you have been differing."

None can bare the burden of another... meaning each of us are responsible for our own actions in this life. we better be sure that we are following the correct understanding of Islam, within the guidelines of the Qur'an and the Sunnah... cause on the day of judgment we will not be able to point fingers at any one else.. not even our sheikhs, imams or maulanas. May Allah (swt) give us the correct understanding of Islam and help us to abide by all aspects of it.

Saturday, 12 September 2009

Tembok Ghaib Penjara Kapitalisme

Kenapa kita tidak boleh menghentikan kebiadaban Israel? Kenapa penguasa-penguasa Arab dan negeri Islam lainnya lebih memilih diamkan diri,?? berpeluk tubuh?? Menghitung berapa kerugian?? Kerosakan material?? Jika mengira kematian, masih sedikit angkanya?? Kenapa PBB yang mengklaim sebagai organisasi antrabangsa tidak terkesan kuasa VETOnya terhadap keganasan Israel?

Hal ini kerana... Kita sendiri, wahai saudaraku... Kita mengiyakan 'Penjara Besar' itu. Paling tidak ada tiga 'Penjara Besar' yang membuat kita terpisah meskipun dengan jumlah penduduk lebih dari 1.5 million seluruh dunia berbanding Israel dengan jumlah penduduk sekitar 6 juta orang. Pertama adalah nasionalisme dengan sistem negara bangsa (nation state). Dengan sistem negara bangsa, umat Islam yang tadinya bersatu di bawah naungan negara Khilafah kemudian dipecah-pecah menjadi negara kecil dan lemah.

Dengan ide dan bauan nasionalisme yang menjadi racun yang membunuh persaudaraan dan persatuan umat Islam. Secara logiknya nasionalisme selalu mengatakan persoalan luar negeri seperti Palestine, Iraq, Afghanistan bukan persoalan kita, kita lebih baik memikirkan kepentingan nasional kita saja!

Justeru sikap ini yang membuat kita lemah dan membuat negara-negara kafir penjajah berbuat sesuka hati terhadap umat Islam. Mereka tidak takut secara bergilir-gilir menyerang negeri-negeri Islam kerana mereka tahu negara-negara muslim lainnya akan diam.

Ini tidak akan terjadi kalau negara-negara kafir itu melihat umat Islam bersatu. Kalau umat Islam bersatu, satu negeri Islam diserang, seluruh negeri Islam akan mengirim jutaan tentaranya yang didukung umat Islam yang rindu syahid fi sabilillah untuk membebaskan saudaranya.

Menghadapi Hamas , Hizbullah di Lebnon Selatan, dan mujahidin Iraq dan Afghanistan , saja mereka sudah kepayahan. Apalagi kalau negara-negara penjajah itu menghadapi puluhan juta tentara Islam dengan persenjataan mereka yang tentu lebih canggih. Pastilah musuh-musuh Allah SWT akan ketakutan. Apalagi yang mendorong tentara-tentara Islam itu bukanlah kekuatan materi tapi aqidah Islam. Tentara Islam akan menjadi tentara yang ditakuti oleh lawan.

Penjara besar kedua adalah penguasa-penguasa negeri Islam yang berkhianat pada Allah SWT, Rasulululah SAW dan umat Islam. Penguasa umat Islam sekarang sebahagian besar adalah anjing-anjing Amerika Serikat , kaki tangan penjajah, yang lebih memilih berkhidmat kepada penjajah daripada melindungi dan melayani umat Islam. Padahal Rasulullah SAW telah mengingatkan fungsi utama pemimpin adalah melindungi umatnya. Pemimpin adalah perisai (al junnah).

Israel , Amerika Syarikat, dan negara-negara penjajah lainnya tidak akan sesuka hati membunuh umat Islam, kalau mereka tahu ada penguasa Islam yang menjadi pelindung umat yang akan membela rakyatnya. Pemimpin Negara seperti Rasulullah SAW yang menghukum mati Yahudi Bani Qainuqa yang membunuh seorang rakyatnya dan mengusir keluar mereka keluar Madinah.

Rasulullah SAW juga mengirim pasukan Islam untuk mengepung Yahudi Bani Quraizhah selama 25 hari dan menghukum mati para pengkhianat kerana mereka bersekongkol dengan musuh Daulah Islam dalam perang Ahzab.

Penjara ketiga, adalah sistem antarabangsa saat ini yang dipimpin oleh Amerika Serikat dengan ideologi Kapitalismenya. AS dan sekutunya membuat hukum antarabangsa dan membentuk lembaga-lembaga antarabangsa yang digunakan sebagai alat kepentingan negara-negara penjajah. PBB digunakan untuk melegalisasi penjajahan terhadap Iraq dan Afghanistan.

Jika diperhatikan organisasi ini mengirim tentara dari berbagai negara untuk menduduki Iraq dan Afghanistan. Sebaliknya, tentara-tentara dari negeri Islam berlindung di belakang PBB untuk tidak membantu saudaranya yang dibantai. Alasannya, tidak ada perintah dari PBB. Jadilah PBB 'kepala'..

Penghancuran penjara itu hanya boleh dilakukan dengan membentuk kembali Khilafah Islam, sebuah sistem pemerintahan Islam yang berdasarkan manhaj nubuwah. Dengan tegaknya sistem Islam, penguasa-penguasa pengkhianat itu akan tumbang. Digantikan oleh Khalifah yang adil dan melindungi rakyat. Khilafah akan menyatukan negeri-negeri Islam bukan berdasarkan kebangsaannya tapi atas dasar aqidah Islam. Khilafah juga akan mengimbangi dan menggantikan dominasi negara-negara Kapitalis saat ini yang dipimpin AS. Pimpinan antarabangsa akan dipimpin oleh Khilafah Islam yang akan memberikan kesejahteraan dan keamanan bagi umat manusia seluruh dunia.

Wallahulam



6 comments:

nurihann said...

ak rase cm belajr public intrnational law la plk..opinion ko 2 bgus..ak ske..he3

DHIYA said...

:D..opinion aku??
oh seliparmerahjambu, itu adalah realiti.. Dan sememang kita nampak kerosakkanya, jika tembok dan penjara itu kita pegang..

nurihann said...

bercakap mmg senang...melihat pn senang..tp ap reaksi ko sendiri as a muslim...cme menulis kt blog..??

DHIYA said...

menulis blog??..sekurang-sekurangnya dari sini(blog) aku dapat cambahkah fikrah Islam(walau sedikit) kepada umat.. Beri kesedaran, selama perjuangan bangsa mereka pertahankan dan amalkan tidak akan bawak kemana.. Nabi SAW melarang berbuat demikian.. Konteks assabiyyah dan wathaniah, telah jelas haram dalam Islam..

Walaupun aku tidak dapat beri sumbangan tenaga. Sekurang-kurangnya, aku sumbangkan fikrah Islam. Dengan adanya fikrah Islam dalam diri seseorang, mereka ini akan lebih berjaga-jaga. Dan ideologi Islam yang mustanir tidak akan hilang pada seorang Muslim jika dia benar-benar memahami dan sanggup mempertahankan diri demi fikrah yang ada dalam dirinya.

Sahabat-sahabat terdahulu yang diseksa hebat masih berpegang pada Islam. Ini kerana mabda Islam itu telah berada dalam dirinya. Mereka tidak mengcongak apatah lagi tarik-tarik tali sepanjang kehidupan mereka..


Jika mabda Islamiyyah telah berada dalam umat Islam. Yang mustanir fikirannya, tindak tanduknya dan sebagainya. Campaklah ia dimana-mana, ia masih tetap terjaga sellama mana ia berpegang pada mabda Islam.

Wallahulam..

nurihann said...

mybe ko btol...tp brape rmy yg membca blog ko..?? mmbace ap yg ko tulis..memahami ap yg ko smpykn..??

DHIYA said...

Berapa ramai yang membaca blog aku...
membaca apa yang aku tulis...
memahami apa yang aku sampaikan...

bukanlah persoalan utama perlu dipertikaikan. Yang penting adalah ide adn pandangan itu telah disampaikan. Tentang 3 soalan tadi itu, ia boleh selesai dengan cara kita berjumpa dengan orang sepertimana Thariqah Rasulullah SAW berdakwah kepada umat. Justeru jika ada persoalan dan kemuskilan dan diselesaikan segera dengan sebab kita berjumpa dengan orang itu.

Blog?? boleh aje selesai, tetapi lambat lah ia selesai disebabkan masa. Dakwah yang paling berkesan ia dengan kita berjumpa sendiri dengan umat.

Related Posts with Thumbnails